Hadiah Sastera Perdana Malaysia 2008/2009

Hadiah Sastera Perdana Malaysia 2008/2009
Penulis (Guru Cemerlang BM dan Munsyi Dewan) menerima Hadiah Sastera Perdana Malaysia 2008/2009 daripada YAB Tan Sri Dato' Hj. Muhyiddin Hj. Mohd Yassin, Timbalan Perdana Menteri Malaysia di Dewan Bankuet, Menara DBP, Kuala Lumpur pada 30 November 2010.

Monday, August 24, 2015

Cerpen BM SPM T5


PENANGGUNGAN (Wijaya Mala)
SINOPSIS
Kapten Mamat menanggung penyesalan atas tragedi maut yang meragut nyawa Baharum, seorang kelasi kapal. Ekoran itu, Masnah janda Baharum terpaksa menanggung penderitaan hidup kehilangan suami serta perlu membesarkan dua orang anaknya. Kapten Mamat cuba menenangkan perasaan Masnah dengan mengandaikan segala yang berlaku perlu ditanggung kerana sudah ketentuan Tuhan.
TEMA
Tanggungjawab pada amanat kehidupan yang terpaksa dilalui oleh Kapten Mamat dan Masnah atas ketentuan Ilahi. Kapten Mamat bertanggungjawab terhadap kematian Baharum, suami Masnah. Baharum yang menjadi kelasi kapal yang diketuai oleh Kapten Mamat telah meninggal dunia kerana terjatuh dari atas tiang agung ke atas geladak. Kapten Mamat bertanggungjawab terhadap kehidupan Masnah dan dua orang anaknya setelah kematian Baharum. Masnah terpaksa bertanggungjawab terhadap kehidupan diri dan dua orang anaknya setelah kehilangan suaminya.
PERSOALAN
Kesengsaraan hidup janda setelah kematian suami. Masnah terpaksa mengharungi kehidupan tanpa seorang suami.
Rasa bersalah yang menghantui jiwa. Kapten Mamat rasa bersalah kerana Baharum, suami Masnah telah menemui ajal di atas kapal yang diterajuinya.  
Simpati atas penderitaan hidup orang lain. Isteri Kapten Mamat simpati akan penderitaan yang ditanggung oleh Masnah setelah kehilangan suami.
Keredhaan menghadapi ketentuan Tuhan. Masnah akhirnya reda dengan ketentuan Tuhan, iaitu setiap  yang hidup pasti akan mati.
PLOT
Secara keseluruhannya, plot drama ini digarap mengikut kronologi. Terdapat empat peringkat garapan plot iaitu:
Permulaan
Plot dimulakan dengan memperkenalkan Kapten Mamat yang sedang duduk berehat di rumahnya ketika cuaca panas terik dengan tidak berbaju sambil terkenang akan peristiwa kematian Baharum, seorang kelasi yang terjatuh dari atas tiang geladak lalu terhempas ke petak besi dan mati serta-merta.
Perkembangan
Kapten Mamat terus mengimbas kembali suasana ketika tragedi itu berlaku. Dia terkenang akan anak-anak yang menjadi yatim dan isteri yang menjadi balu, terutamanya isteri Baharum. Dia juga mengimbas kembali saat-saat getir ketika menjalankan tugas syarikat semasa menjadi Kapten kapal. Tiba-tiba dia dikunjungi oleh Masnah dan anaknya. Bahar masih merengek-rengek bertanyakan hal ayahnya yang sudah meninggal dunia sambil dipujuk oleh Masnah. Keadaan anak Masnah yang sedang menangis itu cukup menyentuh hati lelakinya.
Konflik
Pada peringkat ini konflik timbul akibat Kapten Mamat yang cuba menasihati dan memberikan motivasi kepada Masnah agar jangan terlalu mengikut perasaan sedih setelah kematian suami kerana nasibnya sedang diperjuangkan oleh kesatuan. Ketika dialog berlangsung, Masnah menegaskan bahawa dia tidak mahu anak-anaknya bekerja di atas kapal seperti bapa mereka.
Klimaks
Percakapan antara Kapten Mamat dan Masnah telah memberikan tekanan terhadap dirinya sehingga dia telah pitam tambahan pula dalam cuaca yang panas terik ketika itu. Keadaan agak cemas namun Kapten Mamat berjaya memulihkan Masnah berdasarkan pengalamannya ketika mengemudi kapal walaupun Masnah pulih buat sementara waktu.
Peleraian
Peringkat peleraian berlaku selepas Masnah sedar daripada pitam dan Kapten Mamat berjanji untuk membela nasibnya di samping menasihatinya agar membuat pemeriksaan doktor. Masnah pula menyatakan hasratnya untuk pulang ke kampung dan digambarkan bahawa dia mula menerima takdir Tuhan.

Latihan
1.       Apakah perasaan Kapten Mamat terhadap Masnah dan anak-anaknya selepas kematian Baharum?
2.       Pada pendapat anda, wajarkah Masnah terus bersedih atas kematian suaminya dan tindakan yang sepatutnya diambil olehnya.
Jawapan
1. Kapten Mamat berasa amat terharu dan penuh simpati terhadap Masnah dan anak-anaknya selepas kematian Baharum. Dia berjanji akan membela nasib mereka selagi masih hdup dan menasihati Masnah agar belajar menghadapi kenyataan yang  suaminya sudah meninggal dunia.
2. Pada pendapat saya, Masnah tidak wajar terus bersedih atas kematian suaminya kerana dia perlu meneruskan hidupnya agar  masa depannya dan anak-anak cerah dengan mencari pekerjaan. Masnah perlu mendaftarkan diri dengan Jabatan Kebajikan Masyarakat agar memperoleh bantuan kebajikan sekali gus nasib mereka lebih terbela.

No comments: