Hadiah Sastera Perdana Malaysia 2008/2009

Hadiah Sastera Perdana Malaysia 2008/2009
Penulis (Guru Cemerlang BM dan Munsyi Dewan) menerima Hadiah Sastera Perdana Malaysia 2008/2009 daripada YAB Tan Sri Dato' Hj. Muhyiddin Hj. Mohd Yassin, Timbalan Perdana Menteri Malaysia di Dewan Bankuet, Menara DBP, Kuala Lumpur pada 30 November 2010.

Monday, September 12, 2011

Contoh Karangan BM PMR 2011

Karangan 4/2011 – Cereka

Akhiri cerita anda dengan ayat yang berikut: “Bukan di sekolah. Bukan di Kuala Lumpur. Tetapi di Pantai Cherating. Ketika itu barulah aku berfikir betapa kecilnya dunia.”

Sudah lama aku berhasrat untuk menjejakkan kaki ke Pantai Cherating dan akhirnya impian tersebut menjadi kenyataan. Setelah hampir tiga bulan merancang, maka kira-kira pukul 10 pagi kami pun bertolak dari rumah menuju ke Kuantan.
Perjalanan yang memakan masa hampir enam jam tidak terasa jauhnya kerana sepanjang perjalanan, aku begitu asyik menikmati suasana kampung, hutan belukar dan keindahan alam sekitar. Dalam hatiku terselit rasa bangga kerana alam sekitar ini masih lagi dipelihara dengan elok. Kami berhenti di bandar Kuantan untuk mengalas perut. Suasana di bandar ini tetap sibuk walaupun hari tersebut bukanlah hari cuti. Bandar Kuantan tidak sesibuk Kuala Lumpur tetapi kenderaan yang bertali arus menunjukkan bandar ini tetap berfungsi tanpa mengira masa.

Selepas makan, kami terus menuju ke Pantai Cherating yang jaraknya tidak jauh dari bandar. Walaupun perjalanan ke pantai tidak mengambil masa sehingga sejam, aku terasa perjalanan kali ini lebih lambat berbanding dengan perjalanan dari Kuala Lumpur ke Kuantan. Pada ketika itu, aku sudah membayangkan keindahan pantai yang aku idamkan dan kegembiraan bermandi-manda di sana. Aku tersenyum sendirian. Akhirnya, kami sampai dengan selamat ke destinasi yang dituju. Tanpa membuang masa aku terus berlari menuju ke gigi air. Sambil menuju ke pantai, aku terdengar akan laungan abang menyuruh mengangkat barang terlebih dahulu, tetapi aku pura-pura tidak dengar.

Sebaik tiba di gigi air, aku terus menjerit kepuasan. Terasa seluruh masalahku terbang bersama dengan jeritan tadi. Aku menarik nafas sedalam-dalamnya untuk menghirup udara pantai yang segar. Ketika aku asyik melontarkan pandanganku ke laut, tiba-tiba seseorang telah menegurku dari belakang. Segera aku menoleh. Alangkah terkejutnya aku melihat jasad tersebut. Dia sedang tersenyum memandang aku padahal dalam fikiranku sedang ligat memikirkan gerangan pemuda yang menegur aku. Seolah-olah dapat membaca kotak fikiranku, akhirnya dia bersuara memperkenalkan diri. Sambil itu dia bertanyakan khabar dan menghulurkan tangan untuk bersalam. Walaupun dalam keadaan terpinga-pinga, aku tidak menjerit seraya memeluk tubuh di depan mataku. Rupanya inilah sahabat lamaku yang aku cari-cari selama ini.

Setelah aku berpindah ke Kuala Lumpur, aku pernah menghubunginya, tetapi rakan-rakanku memberitahu bahawa dia sudah berpindah. Aku tidak menyangka sama sekali setelah hampir enam tahun, kami bertemu kembali. Bukan di sekolah. Bukan di Kuala Lumpur. Tetapi di pantai Cherating. Ketika itu barulah aku berfikir betapa kecilnya dunia ini.

Karangan 4/2011 – Cereka
(Latihan - Melengkapkan Teks Karangan)
Akhiri cerita anda dengan ayat yang berikut: “Bukan di sekolah. Bukan di Kuala Lumpur. Tetapi di Pantai Cherating. Ketika itu barulah aku berfikir betapa kecilnya dunia.”
Sudah lama aku berhasrat untuk ________________ kaki ke Pantai Cherating dan akhirnya impian tersebut menjadi kenyataan. Setelah hampir tiga bulan merancang, maka kira-kira pukul 10 pagi kami pun ___________ dari rumah menuju ke Kuantan.
Perjalanan yang memakan masa hampir enam jam tidak __________ jauhnya kerana sepanjang perjalanan, aku begitu asyik menikmati suasana kampung, hutan belukar dan ______________ alam sekitar. Dalam hatiku terselit rasa bangga kerana alam sekitar ini masih lagi dipelihara dengan elok. Kami berhenti di bandar Kuantan untuk mengalas perut. Suasana di bandar ini tetap sibuk walaupun hari tersebut bukanlah hari cuti. Bandar Kuantan tidak sesibuk Kuala Lumpur tetapi kenderaan yang bertali ______ menunjukkan bandar ini tetap berfungsi tanpa mengira masa.

Selepas makan, kami terus menuju ke Pantai Cherating yang jaraknya tidak jauh ______ bandar. Walaupun perjalanan ke pantai tidak mengambil masa sehingga sejam, aku terasa perjalanan kali ini lebih lambat berbanding ___________ perjalanan dari Kuala Lumpur ke Kuantan. Pada ketika itu, aku sudah membayangkan keindahan pantai yang aku idamkan dan kegembiraan bermandi-manda di sana. Aku tersenyum sendirian. Akhirnya, kami sampai dengan selamat ke ____________ yang dituju. Tanpa membuang _______ aku terus berlari menuju ke gigi air. Sambil menuju ke pantai, aku terdengar akan laungan abang menyuruh mengangkat ____________ terlebih dahulu, tetapi aku pura-pura tidak dengar.

Sebaik tiba di gigi air, aku terus menjerit kepuasan. Terasa seluruh masalahku terbang bersama _________ jeritan tadi. Aku menarik nafas sedalam-dalamnya untuk menghirup udara pantai yang segar. Ketika aku asyik melontarkan pandanganku ke laut, tiba-tiba seseorang telah menegurku dari belakang. Segera aku menoleh. Alangkah terkejutnya aku melihat jasad tersebut. Dia sedang tersenyum memandang aku padahal dalam fikiranku sedang ligat memikirkan gerangan pemuda yang _____________ aku. Seolah-olah dapat membaca kotak fikiranku, akhirnya dia bersuara memperkenalkan diri. Sambil itu dia bertanyakan khabar dan menghulurkan tangan untuk bersalam. Walaupun dalam keadaan terpinga-pinga, aku tidak menjerit seraya _____________ tubuh di depan mataku. Rupanya inilah sahabat lamaku yang aku cari-cari selama ini.

Setelah aku berpindah ke Kuala Lumpur, aku pernah menghubunginya, tetapi rakan-rakanku memberitahu bahawa dia sudah berpindah. Aku tidak menyangka sama sekali setelah hampir enam tahun, kami ____________ kembali. Bukan di sekolah. Bukan di Kuala Lumpur. Tetapi di pantai Cherating. Ketika itu barulah aku berfikir betapa kecilnya dunia ini.

• Chai Loon Guan, GC BM dan Munsyi Dewan, SMK Methodist, 35900 Tg.Malim.
• Sumber: Karangan PMR – Kuasai Melalui Diagram, SAP Publications (M) Sdn.Bhd.

No comments: